6 + 13 =

13 + five =

Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Setelah tujuh tahun bermusik dari panggung pentas seni hingga panggung diskusi isu kemanusiaan, akhirnya Sisir Tanah masuk ke dapur rekaman. Sisir Tanah merupakan proyek solo Bagus Dwi Danto yang berasal dari Bantul, Yogyakarta. Selama ini, Sisir Tanah memang lebih berfokus menyebarkan lagu-lagunya di berbagai panggung, ketimbang mengemasnya dalam bentuk album.

Bagi sebagian kalangan di dunia musik, album masih dianggap sebagai penanda sah bagi seorang musisi. Sedangkan bagi Sisir Tanah, jika akhirnya menelurkan album, album bukanlah tujuan akhir, melainkan langkah awal untuk kian menabalkan keyakinan untuk terus berkarya dan berkembang menjadi lebih baik dari waktu ke waktu, pula pengingat agar konsisten pada pilihan-pilihan yang sudah diambil. Dalam album pertamanya ini, Sisir Tanah memberi judul albumnya dengan nama Lur.

foto: Anom Sugiswoto

Pada akhir tahun 2016, Sisir Tanah akhirnya bersepakat untuk membuat album dengan diproduseri lembaga kajian musik yang berbasis di Yogyakarta, bernama LARAS (Studies of Music in Society). LARAS, kelompok studi yang terdiri atas Rizky Sasono (Summerbee and the Honeythief), Leilani Hermiasih (Frau), Michael H. B. Raditya, Irfan R. Darajat (Jalan Pulang), serta Heditia S. Damanik, sejak tahun 2014 banyak menyelenggarakan diskusi, penelitian, dan penerbitan tulisan terkait tema musik dalam masyarakat. Mulai tahun 2017, LARAS tertarik memperluas batasan kerjanya dengan memproduksi dan mendistribusikan karya-karya musik yang menyuarakan isu-isu kemasyarakatan.

Awal Februari 2017 ini, Sisir Tanah mengaransemen ulang dan merekam 11 lagu di Studio Kua Etnika, bersama dengan sejumlah musisi dari Yogyakarta. Dengan arahan dari Doni Kurniawan (Alldint, Risky Summerbee and the Honeythief, Music For Everyone), musisi-musisi yang terlibat meliputi Ragipta Utama (Jati Raga), Nadya Hatta (Individual Life), Faizal Aditya Rachman (Answer Sheet), Indra Agung Hanifah (Jalan Pulang), Asrie Tresnady (Log Sanskrit), Yussan Ahmad Fauzi (Log Sanskrit), Erson Padapiran (Belkastrelka), Justitias Jelita Zulkarnain (Benzai Quartet), dan Jasmine Alvinia Savitri.

Di album barunya ini, aransemen-aransemen baru dengan musisi-musisi ini diharapkan dapat memaksimalkan potensi artistik lagu-lagu Sisir Tanah, seperti Kita Mungkin, Lagu Hidup, dan Konservasi Konflik, dalam menyampaikan gagasan-gagasan kemanusiaan Bagus Dwi Danto.

Album ini rencananya akan dirilis pada akhir Maret 2017 dalam wujud cakram padat. Nah, sambil menanti album dari Sisir Tanah ini keluar, kita dengerin dulu yuk karya-karyanya lewat Soundcloud ini!

sumber: http://laras.or.id/siaran-media-sisir-tanah-membuat-rekaman-album-perdananya/

 

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.
The following two tabs change content below.
Annisa Maharani

Annisa Maharani

Writer at Undas.Co
as known as none.

Comments

comments